Suami Saya Tidak Fashionable

Jumat, Juni 09, 2017

Pernah tidak sih sebagai seorang istri kita protes tentang gaya pakaian maupun aksesoris yang dipakai suami? Saya pernah. Bukan pernah lagi tapi bisa dibilang cukup sering, apalagi suami saya ini tipe pria yang tidak kenal fashion. Bagi beliau semua pakaian sama yang penting bersih dan nyaman dipakai, jadi tidak heran juga kalau kaos-kaosnya bisa awet sampai hitungan tahun.

Hal tersebut saya ketahui saat melihat album foto lawasnya dan betapa terkejutnya saya saat mengetahui kalau beliau memakai kaos yang usianya sudah hampir 5 tahun. Bahkan sampai sekarang pun kaos-kaos tersebut masih bagus dan warnanya tidak luntur. Bukan cuma kaos saja tapi suami juga memiliki kebiasaaan menyimpan awet celana jeansnya.

Sama seperti kaos yang usianya lebih dari lima tahun, celana jeansnya juga masih awet dipakai sampai sekarang walaupun harus dijahit pada salah satu bagiannya. Saya sering kali protes kenapa betah sekali memakai pakaian lawas?. Dengan berdalih kalau baju-bajunya tersebut punya banyak kenangan, tapi saya mana yakin beliau pasti malas saja pergi membeli yang baru di toko.


Namun, Saya Bersyukur Memiliki Suami yang Tidak Fashionable


Dibalik semua kebiasaannya yang sama sekali tidak memperhatikan selera mode pakaian diam-diam saya bersyukur lho. Kok bisa gitu, Cha? Entah kenapa meskipun kerap kali protes dengan pakaiannya yang itu-itu saja tapi saya happy setiap kali melihat beliau tampil apa adanya. Beliau ini berbeda sekali dengan kebanyakan pria yang memperhatikan trend mode pakaian yang hits.

Tidak usah jauh-jauh lha, ibu mertua sering membandingkan suami saya dengan kakaknya soal perbedaan mereka saat berpakaian. Sebagai istri saya mulai sadar kalau memang penampilan suami terkesan sangat cuek dan terkadang “Sembarangan”. Pernah satu waktu suami ada pertemuan dengan bapak Bupati waktu itu saya tidak tahu kalau yang akan beliau temui adalah orang penting di Bangkalan.

Kaos Gudibeg

Kemudian suami memposting foto bersama bapak Bupati dan beberapa staf tiba-tiba saja saya dibuat terkejut dengan sepatu juga kaos yang dikenakan. Sepatu bulutangkis yang kulitnya sudah mengelupas dan kaos oblong, serius rasanya saya gemas sekali melihat penampilannya yang super sembarangan tersebut.

Dua hari kemudian saya berinisiatif untuk membelikan sebuah sepatu baru dan sepasang kaos kaki baru. Pertama kali melihat saya membeli sepatu baru untuknya suami langsung bertanya, “Ini untuk apa? Sepatuku masih banyak kok!..”. “Dipakai aja, sepatu mas yang jelek sudah aku buang!..” rasanya lega sekali melihat sepatu barunya dan untung saja ukurannya pas, hahaha.

Apalagi, sejak menikah saya jadi paham betul kalau aktivitasnya banyak bertemu dengan orang-orang. Sebab itu saya jadi tidak pernah malas mempersiapkan semua kebutuhannya semisal memilihkan baju. Pernah juga satu waktu beliau harus menghadiri undangan pernikahan sahabatnya kebetulan waktu itu saya tidak bisa ikut karena sedang berada di rumah ibu.


Hadir di Resepsi Pernikahan Sahabatnya

Khawatir kalau suami akan memilih pakaian sembarangan akhirnya saya memintanya untuk foto full badan supaya saya bisa melihat pakaian apa yang dikenakan. Memang terkesan sedikit repot jika setiap akan pergi keluar apalagi menghadiri acara penting saya harus ada untuk mempersiapkan outfitnya. Tapi bagi saya tidak jadi masalah, karena menurut saya model pria seperti beliau ini unik dan langka.

Untungnya lagi saya memiliki banyak waktu untuk benar-benar konsen mengurus semua kebutuhannya mulai dari hal yang terkecil sekalipun. Karena hal itulah akhirnya suami selalu bertanya kepada saya, “Aku mau pakai baju apa?..” “Itu udah aku siapkan ada di atas kasur ya..”. Walaupun tidak semua pilihan saya mau dikenakan salah satu alasannya biasanya karena kaosnya kekecilan atau lengannya terlalu pendek, hahaha.

Kalau Belanja Pakaian Gimana?


Suami saya ini paling sulit diajak ke mall apalagi kalau sampai saya kasih tahu akan belanja apa di mall, pasti langsung ditolak. Jadi pintar-pintarnya saya saja untuk bisa berhasil membujuknya mau ikut ke mall. Sampai di mall pun beliau akan cepat merasa bosan dan capek saat diajak keliling memilih pakaian.

Awalnya saya kerepotan dengan tingkahnya ini, beli pakaian buat dipakai sendiri kok ya malas?. Tapi ya begitulah uniknya suami saya ini, pasrah dengan semua pilihan istrinya yang penting nyaman dipakai dan tidak berlebihan. Seleranya juga tidak pernah jauh dari kaos, celana jeans dan sandal santai kok.

Kaos Oblong Kebanggaan yang Sering Saya Umpetin

Kalau jam tangan atau gelang gimana, Cha? Jangan, jangan pernah membelikannya sebuah jam tangan maupun gelang karena pasti akan tersimpan percuma di lemari. Kalau biasanya pria paling suka memakai aksesoris jam tangan, gelang atau sejenisnya berbeda sekali dengan suami saya yang paling anti.

Kalau kacamata dan topi gimana, Cha? Sama saja kok, mau sepanas apapun beliau tidak akan pernah mau memakai kacamata hitam. Mungkin kecuali kalau kami sedang ibadah Umroh ya, aamiinn. Begitupula dengan topi, suami saya paling malas kalau disuruh pakai topi kecuali sedang ada di lapangan terbuka dengan catatan cuaca sangat panas saat itu.

Kalau jaket gimana, Cha? Ehm, kalau soal jaket beliau hampir tidak pernah lepas dari jaket kecuali kalau sudah merasa sumuk. Tapi meskipun suka memakai jaket koleksi jaket yang dimiliki cuma ada satu saja lho. Sampai banyak teman-temannya yang protes, “Jaketnya awet banget Mas Raden?..”. Jaket berbahan parasut berwarna biru dongker itu sudah berumur hampir 5 tahun.

Kaos Bulutangkis

Sempat saya bertanya kepada suami, “Mas, nggak punya uang ya buat beli-beli baju, jaket sama sepatu?..” terus dijawab “Uangku ada kok itu jadi motor, biaya kuliah, kamera, perbaiki rumah dsbnya..”. Ternyata suami saya menggunakan uangnya untuk kebutuhan yang lebih utama, tapi tetap saja sebagai istri mana ada yang tega kalau melihat baju suami itu-itu saja?.

Sampai sekarang pun semua kebiasaannya tersebut tidak ada yang berubah, beliau masih tetap sama dengan penampilannya yang sederhana dan apa adanya. Meskipun begitu saya tidak pernah mau mengubah kebiasaannya tersebut, lagipula suami saya sudah merasa sangat nyaman dengan gaya tampilannya saat ini.

Kaos Bulutangkis Favorit

Kalau teman-teman bagaimana? Suami kalian tipe seperti apa? Fashionable atau tidak? Yuk sharing bersama. Tapi apapun modelnya yang namanya suami sendiri pasti paling nomor satu, iya kan?. Paling tersayang dan selalu jadi kesayangan, aamiinn. :)



Komentar Facebook

Tulisan lainnya

33 komentar

  1. Suamiku malah fashionable banget. Dia tipe2 yg perfeksionis kalo mau pergi kemana-mana. Rapih dan wangi. Mau ke masjid juga gitu. Tapi meski fashionable, beliau nggak boros kok. Kalo baju yg dipake dirasa masih bagus, gak aakan beli lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? selalu tampil rapi ya mbak? beda banget sama mas Raden, hahaha. :D

      Hapus
  2. Suamiku termasuk fashionable. Dari dulu doyan belanja fashion.. hahaha. Koleksi pakaiannya di lemari ngalah-ngalahin aku, deh. Tapi style nya ngga banyak berubah, lebih ke yang simple aja. Yang penting buat dia harus chic dan penampilan wajib wangi :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mbak Molly kalah koleksi pakaian sama suami ya?. :D

      Hapus
  3. Diawal menikah dulu, suamiku suka pakai baju nabrak-nabrak gitu, gak cocoklah. Sampai sekarang nggak begitu suka belanja fashion.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nabrak-nabrak gimana mbak? tapi nggak asal pakai baju kayak suamiku kan mbak? hehehe

      Hapus
  4. Huhuuu ya ampuun..ini kayak suamiku bgt dah. Sampe kesel dia gak beli2 baju :))
    Selalu pakai barang sampai butut. Bahkan duitpun ada utk beli barang baru lol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama persis mbak, kalau ada uang biasanya buat beli barang lainnya. :D

      Hapus
  5. Kalau aku kebalikan maunya gaya terus haha...Justru diaku yang suka make barang yang awet, sepatu udah habis tumitnya dia yang resek, tas udah dari zaman baheula dia juga yang gantiin..Kita kebalik ya Riska..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, dunia memang penuh warna mbak semua serba ada, termasuk jenis dan kebiasaan manusianya. :D

      Hapus
  6. Suami juga begitu... Mau ngasih hadiah bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak bingung mbak, cuma hadiah buat suami mahal-mahal, kayak lensa kamera biasanya. :D

      Hapus
  7. Suami saya juga gak fashionable, mbk. Saya mah gak keberatan dia mau gaya gimana aja yang penting dia nyaman dan gak keliatan kucel aja hehehee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak, yang penting rapi dan nggak kucel ya.

      Hapus
  8. suami saya lebih fashionable terlebih baju buat fitness krn dia hoby body builder.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, suaminya hobi olahraga fitnes ya mbak? suamiku hobinya bulutangkis beli raket pun lumayan mahal. :(

      Hapus
  9. Suamiku termasuk yg biasa aja sih mba.. Fashionable bgt jg ga, tp ada bbrp brand tertentu yg dia suka.. Jd kalo jam tangan hrs merk A, jeans hrs B, juga sepatu.. Tp kalo kaos ato kemeja dia bebas yg mana aja :D. Pas pacaran dulu dia lebih merhatiin penampilan. Tp sjk pubya anak, udh jrg tuh.. Justru dia lebih merhatiin fashionnya anak2 :p.. Krn aku justru cuek di situ.. Kalo aku yg ptg anak2 nyaman, kalo buat suami bisr baju dia biasa aja, tp anak2 hrs rapi dan modis hahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti berubahnya sejak punya anak ya mbak? kebanyakan sih memang begitu. Sejak ada anak, anak jadi prioritas. :)

      Hapus
  10. Hihihi iya bun. Segimanapun suami kita. Kita slalu bisa menerima beliau apa adanya. Karena kita cinta ya bun 😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu dia Bun. I Love Him Full lha, :)

      Hapus
  11. Saya juga seringnya dipakai apa yang sudah disiapkan istri..kalau tidak disiapkan, apa aja yng bersih langsung dipakai... dan memang rata2 usia pakai pria lebih lama ketimbang wanita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagai istri aku juga happy mas, pas suami pakai baju yang udah aku sediakan. :)

      Hapus
  12. Tos! suamiku juga gak fashionable. tapi dia komentator nomor satu kalau aku mau gaya-gaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok sama persis ya mbak? aku juga nggak boleh gaya-gayaan nih. :D

      Hapus
  13. Dulu suami termasuk fashionable, tapi sekarang gaya fashionnya berubah kaya suami mba Riska, lebih cuek dan sederhana. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, karena apa itu mbak? karen sudah ada anak kah? :)

      Hapus
  14. Saya dan suami sama2 ga fashionable, Mbak... udah sering dikomentarin mertuanya suami alias mama saya tentang gaya berpakaian kami. Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak, saya pun juga kerap dikomentarin ibu mertua karena asal pakai aja. hihihi

      Hapus
  15. Aduuh...toss sama suamiku mba. Bajunya awet banget bertahun tahun. Kayanya mau model apa aja lagi tren, beliau lempeng hehehe. Toh kita tetep cinta kok yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena itu yang bikin cinta mbak, hahaha.

      Hapus
  16. Suami saya termasuk yang biasa aja pakaiannya. Lebih suka kaos oblong atau kaos polo. Termasuk kalau ke kantor juga pakai kaos. Jarang banget pake kemeja kecuali ada meeting ma klien. Warna pilihannya juga gak macem-macem. Cenderung itu-itu aja. Tapi memang mendingan dia sendiri yang beli, termasuk sepatu. Karena dia punya standar sendiri kalau saya yang beliin bisa gak kepake :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak cuma bedanya suamiku nggak bisa pilih pakaian sendiri kalau pas belanja. :D

      Hapus
  17. Hehe suamiku juga apa adanya..jadi kudu disiapin juga kalo mau pergi..

    BalasHapus

Jangan lupa berkomentar ya, tinggalkan alamat blognya biar bisa balik berkunjung.

Terima Kasih.

Fanpage

Member of

Emak Emak Blogger
Blogger Perempuan
Komunitas Blogger Madura

Instagram