Kenapa Harus Ebok?

Di awal masa kehamilan Mirza dulu rasanya hati ini nggak berhenti bahagia dan bersyukur. Dari terlalu bahagianya sampai-sampai saya udah semangat banget buat cari nama, stalking perlengkapan bayi di Instagram maupun e-commerce dan yang paling bikin antusias itu waktu bingung mau dipanggil apa nanti kalau bayinya sudah lahir?.

Belum juga lahiran tapi rasanya kalau dipanggil ibu itu bikin hati meleleh karena bahagia. Saya sudah yakin banget kalau panggilan yang cocok untuk saya nantinya adalah “Ibu”. Saya suka dipanggil dengan panggilan tersebut kesannya itu Indonesia banget dan sederhana. Saya sendiri malahan memanggil ibu saya dengan panggilan Mama.

Sampai akhirnya iseng-iseng saya menanyakan hal yang sama kepada suami,

“Mas, kalau anak kita lahir nanti mas mau dipanggil dengan sebutan apa?..”.

“Bapak!..”

“Kok bapak sih? Kan kesannya mas jadi tua banget. Ganti ayah aja!..”

“Kenapa? Kamu malu ya? Oh iya, anak kita nanti panggil Ebok aja ya ke kamu..”.

“Ebok?..”


Kenapa Harus Ebok?


Sama sekali nggak pernah terlintas dalam pikiran saya kalau akhirnya nanti saya akan dipanggil Ebok. Ebok sendiri adalah sebutan untuk panggilan seorang ibu dalam bahasa Madura, ya kami berdua memang asli orang Madura. Jujur ya, bagi saya pribadi awalnya panggilan Ebok itu terdengar kuno banget dan bikin nggak PD ngucapinnya, hahaha.

Sampai akhirnya suami maksa banget supaya saya mau dipanggil dengan sebutan Ebok. Baiklah, saya ikuti saja meskipun rasanya nggak banget. Terus dari saat itulah saya membiasakan diri dengan panggilan Ebok sambil memperkenalkan diri sama Mirza yang waktu itu masih ada di dalam perut. Awalnya sih kerasa kaku lha wong saya maunya dipanggil Ibu bukan Ebok.

Lalu satu waktu saya sempat stalking akun Instagramnya Andien dan ternyata artis sekelas Andien juga dipanggil Ebok. Saya sempat mikir, “Kok bisa dipanggil Ebok ya? Andien orang Madura juga kah?..”. Ya sudahlah, semakin saya PD dengan panggilan Ebok itu meskipun masih malu-malu. Malu? Iya saya sempat malu padahal harusnya saya kan nggak malu soalnya panggilan Ebok ini ciri khas orang Madura.

Jadi dulu itu saya nggak bisa bicara pakai bahasa Madura padahal sekeliling saya orang Madura semua dan setiap harinya saya berinteraksi dengan mereka. Sedihnya lagi waktu itu saya berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia, rasanya cuek saja toh memang saya nggak bisa bahasa Madura. Sampai akhirnya saya berkenalan dengan suami dan cerita pun mulai berubah.

Punya Pacar Orang Madura Asli, Jadinya Belajar Bahasa Madura


Jujur kalau ingat awal pacaran sama suami dulu saya kepengen ketawa ngakak, karena keluarga besar suami orang Madura asli jadi mau nggak mau harus bisa bicara pakai bahasa Madura. Apalagi waktu pertama kali diajak main ke rumah orang tua suami, ya ampun malunya banget banget bangeeet. Rasanya kurang sopan kalau sama orang tua bicara pakai bahasa Indonesia, harusnya ya pakai bahasa Madura bahkan bahasa halusnya.

Baca Juga : Cerita Pengalaman Beradaptasi Dengan Keluarga Ningrat

Sejak itulah saya gigih belajar bahasa Madura apalagi keluarga suami masih keturunan ningrat, bahasa yang dipakai ya bahasa Madura terutama ke keluarga yang lebih tua bahasanya halus banget dan sangat sopan. Akhirnya saya bilang ke mama kalau saya pengen bisa bahasa Madura, mendengar hal tersebut mama pun tertawa dan bilang “Kok baru sekarang yang mau belajar?..”. *duh malunya

Nggak perlu waktu lama bagi saya untuk bisa fasih berbicara menggunakan bahasa Madura juga bahasa yang lebih halus. Saya pun mulai membiasakan berbicara Madura dengan para tetangga dan mereka semua sempat kaget karena mendadak saya bisa berbicara menggunakan bahasa Madura. Dari situlah mulai timbul perasaan cinta Madura dan nggak lagi malu dengan semua yang berbau Madura.

Sampai akhirnya saya beneran yakin dipanggil dengan sebutan Ebok, mengingat jaman sekarang panggilan tersebut sudah hampir punah. Entah kenapa alasannya? Terutama di kalangan ibu-ibu muda rata-rata panggilannya bukan Ebok melainkan mama, bunda, ibu dsbnya. Ya sudah saya semakin yakin dengan panggilan Ebok sekalian melestarikan bahasa Madura juga.

“Kok manggil Ebok Bapak? Kedengarannya tua banget..”. Itu kalimat yang sering saya dengar dari orang-orang saat mereka tahu kalau Mirza punya Bapak Ebok bukan ayah bunda atau papa mama. Suka sedih sih kenapa justru orang Madura malu dengan sebutan tersebut?. Malahan saya dan suami sudah pernah diskusi kalau besar nanti Mirza harus bisa bahasa Madura dengan baik dan benar.

Sebagai anak Madura asli dia harus melestarikan budayanya, seperti saat ini sejak kecil dia dibiasakan untuk memanggil kami berdua dengan panggilan Bapak Ebok. Mungkin kelak saat dia besar nanti akan bertanya kenapa panggilan untuk kedua orang tuanya terasa asing dan berbeda dengan teman-teman sebayanya?.

Memang terdengar sangat idealis tapi nggak apa-apa, hidup ini harus ada aturannya. Kita harus punya prinsip yang harus dijunjung sampai mati supaya kita tahu betapa berharganya diri kita ini. Kadang saya suka nyesel kenapa nggak dari dulu saya bisa bicara bahasa Madura yang benar?. Jadi, kenapa harus Ebok? Karena kami memang orang Madura.

Salam Sayang,
dari Eboknya Mirza.

18 komentar:

  1. Terjawab sudah pertanyaan dalam hati selama ini... kenapa Ebok, ya. Oooh ternyata :). Nice!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ternyata mba Molly penasaran juga ya? hihihi :D

      Hapus
  2. aku kira ebok itu apa mba. ternyata panggilan ke ibu dari bahasa madura

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, tapi Ebok ya bukan Ebook :D

      Hapus
  3. Mantep... Saya jg pgn pake panggilan sunda, tp malu basa sunda aja ga jago... Harusnya serius belajar ya kaya eboknya mirza huhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, ngerasa sayang banget gitu kalau ngga bisa bahasa daerah padahal kita asli orang daerah itu.

      Hapus
  4. Pertama lihat yang terbaca ebook mbak hahahah. Begitu baca artikelnya, oalah panggilan ebok tho dan akupun baru tahu itu bahasa Madura. Dulu mantan pacar orang Madura gak pernah denger dia bilang ebok sih ya hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya mba kalau yang ngga tahu biasanya cara bacanya jadi sama.

      Hapus
  5. haaaa..hampir mirip ceritanya ma sy mb, maunya dipanggil panggilan kekinian, yah paling gak ibu karena di keluarga sy biasa panggilannya ibu, eh pak suami maunya mamak sedangkan dia minta dipanggil bapak aja, sempet gak nyaman dan terlihat kampungan sih, tapi semakin kesini saya terbiasa, anak juga sering manggil saya mamak jarang bgt manggil ibu hahah. mau mamak atau ibu apa ajalah semua itu panggilan sayang. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba betul, mau panggilan apa saja sama aja kok. :)

      Hapus
  6. Oh ternyata ebok itu ibuk, hehe...pertama kali baca itu ebook, sy pikir mau bahas soal buku2 atau aplikasi apa gitu. Sy sendiri sering disapa ibuk soalnya, hehe...pengetahuan baru ini mba, maksih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya mba banyak yang ngira begitu. :D

      Hapus
  7. Bahasa Madura unik sih menurutku. Logatnya khas. :D Alhamdulillah, aku dikit-dikit ngerti, tapi masih belum fasih mengucapkannya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Madura lagi mba biar fasih bicaranya.:)

      Hapus
  8. Dulu tak pikir dari kata e-book mba ( ibu, yang kmudian du sesuaikan dengan jaman (internet)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, duh aku jadi ngelkel baca komentar ibu-ibu yang salah paham. :D

      Hapus
  9. Salut dengan orang yg masih mau menggunakan bhs daerahnya :). Suamiku orang solo dia jg fasih menggunakan bhs halus jawa. Tp krn aku bukan jawa, dan lidahku jg sepertinya msh mlintir2 kalo ngucapin bahasanya, jdnya utk komunikasi trutama dgn anak, kita jd bhs indonesia -_-..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut komen mba Fanny, benar, salut buat mereka yang masih mempertahankan bahasa daerah. Saya sendiri aseli Jawa dan suami sunda. Tapi kami menggunakan bahasa Indonesia. Bukan contoh yang sempurna, tapi agar anak tidak bingung, kami memilih bahasa Indonesia. Dia belajar bahasa jawa di sekolah dan pada teman2 di rumah, karena kami tinggal di Jogja. jadi, salut bagi mereka yang tetap bertahan dg bahasa daerah. :)

      Hapus

Jangan lupa berkomentar ya, tinggalkan alamat blognya biar bisa balik berkunjung.

Terima Kasih.