Cinta Pertama

by - Minggu, Juli 12, 2020

"Jangan sibuk kerja aja, sesekali fokus cari pacar..".

"Iya, gampang lah!..".

Sampai kapanpun saya nggak akan pernah lupa dengan 3 kata tesebut, "Fokus Cari Pacar". Gimana bisa lupa lha wong setiap mau pamit berangkat kerja kayaknya 3 kata itu terus yang diucapkan oleh mama, paling beda kalimat aja. Saya masih ingat, waktu itu usia saya baru 22 tahun, dan baru beberapa bulan diterima kerja jadi karyawan di sebuah perusahaan swasta.

Kalau di kampung kami usia 20 tahun sudah siap untuk menikah ya minimal tunangan. Siapapun yang ngelamar pertama kali pantang untuk ditolak. Jadi nggak heran kalau rata-rata perempuan muda yang ada di kampung saya tinggal sudah punya pacar. Saya? ya belum punya, kalau sudah pasti mama nggak akan terus-terusan bilang fokus cari pacar.


Namanya juga perempuan apalagi sudah bisa cari uang sendiri, nggak mungkin nggak mau punya pacar atau bahkan calon suami. Kalau saya ingat-ingat lagi selama duduk di bangku sekolah saya belum pernah tahu rasanya jatuh cinta, beneran. Kalau sekadar tahu cowok ganteng sih sering, "Oh ganteng..", atau "Oh, pinter banget ya..".

Dua periode jadi pengurus OSIS pas SMA dan pengurus BEM waktu kuliah dulu memang membuat saya masuk ke dalam lingkaran cowok-cowok ganteng yang berbakat. Tapi ya lagi-lagi, cuma sebatas oh dan oh saja. Dulu, setiap ditanya teman-teman soal kriteria cowok yang saya pengen kayak apa, pasti saya jawab pengen kayak Bapak saya.

Saat masih jadi pengurus mading (majalah dinding) di SMA setiap minggu saya selalu dapat kumpulan puisi cinta, cerita cinta, dan sejenisnya. Bukan buat saya tapi diseleksi untuk ditempel di mading sekolah, hehehe. Satu persatu saya baca, saya kagum sama teman-teman saya yang udah paham banget soal percintaan waktu itu.

Kayaknya mereka udah tahu cinta itu apa?, cinta itu bikin enak atau nggak? terbukti memang saat mereka memutuskan untuk punya pacar. Entah, pikiran saya masih polos banget soal cinta, waktu itu saya cuma fokus belajar, cepat lulus dan dapat kerja lalu dapat uang. Sempat disukai sama cowok pas sekolah? rasanya sih nggak pernah.

Itu sebabnya saya yakin banget selama sekolah dari TK sampai kuliah saya nggak punya cinta pertama. Waktu ikut challenge menulis cinta pertama langsung saja pikiran saya tertuju sama suami. Iya, suami saya cinta pertama saya meskipun perkenalan kami terjadi lewat salah satu media sosial yang berujung ketemuan di kafe.

Sebenarnya sih pertemuan kami waktu itu karena saya nggak terima dibilang "Jangan bohong ya!..". Entah kenapa dia (suami saya) sepertinya memaksa minta ketemu dengan alibi "Jangan bohong ya!, awas kalau nggak jadi ketemu..". Untungnya pas saya kepo-in foto profilnya tampilan visualnya nggak serem, takut aja nanti ketemu sama orang jahat, hahahaha.

Sekitar 1,5 jam kami saling canggung di kafe, mau ngomong apalagi ya. Saya masih ingat, waktu itu dia menawarkan saya untuk pesan menu makanan, tapi saya tolak, lalu saya pesan segelas jus melon dingin. Padahal sebenarnya saya lapar karena seharian belum makan apa-apa, mangkanya saya waktu itu lebih banyak diam.

Dan ternyata pertemuan kami nggak berhenti sampai saat itu saja, kami kembali ketemu dan suasananya nggak lagi canggung. Kami mulai asyik ngobrol, cerita pengalaman, dan guyon bareng. Dia datang saat saya sedang fokus bekerja, saat baru mulai nyicil kendaraan, saat saya baru menikmati hape baru hasil jerih payah.

Nggak nyangka juga sih setelah beberapa kali ketemu akhirnya saya sadar kalau saya jatuh cinta. Nggak tanggung-tanggung malah, sadarnya pas selesai sholat dzuhur di Masjid Agung. Diam-diam saya jadi sering nunggu dia nge-chat saya, sekadar tanya lagi dimana, atau sudah makan apa belum seperti kebiasaan orang pacaran.

Sampai akhirnya kami pacaran selama 1,5 tahun dan memutuskan untuk menikah. Nggak percaya, mungkin sudah jodoh jadi semua prosesnya berjalan lancar. Cinta pertama saya datangnya tiba-tiba, padahal dulunya sih saya pikir bakal ngerasain yang namanya putus cinta tapi ternyata putus lalu disambung nikah.

Ternyata setelah dibaca lagi cerita cinta pertama saya sesederhana ini ya, banyak ditemukan di drama. :D

You May Also Like

1 komentar

  1. wah, cinta pertama adalah suamik ya... langgeng terus mbaaaak

    BalasHapus

Jangan lupa berkomentar ya, tinggalkan alamat blognya biar bisa balik berkunjung.

Terima Kasih.